Jatuh dari Motor (Lagi!)



Gua sebut ini sebagai kutukan, walaupun gua tak percaya dengan hal seperti itu di jaman sekarang. Minggu kemarin gua habis ngalamin suatu kejadian yang berhasil ngebuat gua jadi takut bukan main. Yaitu: jatuh dari motor.

Pada saat gua ngerem, lalu posisi motor menjadi miring seakan gua sudah tak bisa mengontrolnya lagi, saat itu pun gua sadar kalau hal yang buruk akan menimpa gua lagi, dengan harapan semoga tak seperti tahun lalu. Thanks God, harapan gua terkabul. Gua jatuh dari motor tanpa ngebuat luka parah. Kalau dulu, kepala gua berdarah, kaki, tangan dan badan gua juga terluka parah dan dalam. Penyembuhannya sendiri butuh waktu lama. Sedangkan kemarin, hanya dengkul kaki gua aja yang terluka, dan untungnya gak ada yang patah.

Waktu itu Hari Minggu, hari dimana gua harus pergi ke JCC untuk beli laptop baru, yang akhirnya kembali gua beli ASUS, merek yang masih gua percayai, baik secara desain serta kualitas untuk anak muda seperti gua hehehe.... Gua pun beli yang tipe A455L, dan terjerat untuk yang sudah Core I5 dengan harga 8 jutaan. Sesaat gaji gua berkurang drastis, padahal baru di awal gajian. Namun untunglah, Nyokap gua yang membelikannya 70 persen, jadinya gua masih terbantu. Sejak dulu Nyokap gua selalu memberikan benda-benda penting yang gua perlukan untuk kehidupan sehari-hari gua. Thank you so much Mother...

Tapi setelah gua beli laptop baru ini, gua benar-benar takut jikalau gua jatuh dari motor lagi. Soalnya tahun lalu itu, gua jatuh saat lagi bawa laptop Asus lama gua. Sampai akhirnya penyok, dan perlu waktu satu tahun hingga benar-benar rusak mesin dalamnya. Yup, hal itu pun terjadi lagi ketika gua pulang dan sambil ngebawa laptop di dalam tas.

Namun untungnya lagi, karena tas nya adalah tas selempang tebal, pemberian dari Asus-nya, yang kali ini lebih kecil dari sebelumnya, lalu gua juga menaruhnya di depan badan, saat gua jatuh pun jadi tak sampai terbentur jalanan secara keras seperti dulu. Malah sepertinya sama sekali tak terbentur. Untung deh.

Sebenarnya saat itu juga ada dua teman gua, Leo dan Nikolai. Mereka temenin gua beli Laptop ini. Dan gua pun minta bantuan mereka juga untuk bawa box laptopnya itu. Walaupun ternyata malah seharusnya gua titipin laptopnya sama mereka juga.

Gua benar-benar lagi eror saat itu. Rasanya gua bakal jadi depresi kalau akhirnya ni laptop kenapa-napa. Karena masih baru banget, dan dibeliin sama emak gua juga. Tapi untunglah, everything is oke.

Terkecuali dengkul gua yang luka ini. Besoknya pun gua harus kerja seperti biasa. Padahal rasanya gak enak saat lagi luka lalu ditutupin celana. Alhasil seharian udah gak nyaman habis di kantor. Lalu badan gua pun serasa kayak lagi rontok. Emang akan selalu seperti itu kalau habis jatuh, sekujur badan jadi sakit. Tapi gua tetap semangat untuk mengendarai motor pulang pergi kantor. Mantap!

Satu minggu berlalu, dan gua masih berjuang untuk menyembuhkan luka di dengkul kaki ini. Meski sudah kering, tapi tetap terasa tak nyaman untuk melakukan semua kegiatan. Yah, lagi-lagi gua harus survive dengan keadaan ini yang untungnya tak separah dulu. But I must to enjoy it.

SURVIVE!

Thanks God
Gbu

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath