Kehidupan di Kos Super Berisik

Pola pikir dapat berubah seiring waktu berlalu. Sekarang gua setuju akan pernyataan tersebut. Ada banyak faktor yang dapat merubah pikiran kita yang pernah kita anggap akan berlangsung selamanya, salah satunya adalah faktor perasaan.

Dulu gua sangat ingin punya anjing. Gua menganggap bahwa anjing dapat membahagiakan diri gua, dan bisa dijadikan sebagai teman hingga akhir hayat hidup gua (hal ini banyak terlihat pada gambar-gambar di google). Anjing pun merupakan hewan yang lucu, apalagi di kala mereka masih kecil, rasanya ingin banget gua bawa kemana-mana. Sejak gua nge kos di Tanjung Duren, bahkan gua sering buka video tentang anjing. Waduh, anjing kayak husky, akita, shiba inu, dll, benar-benar buat gua jadi jatuh hati. Rasanya pengen banget punya satu!

Tapi kini berubah. Semenjak gua pindah ke kos baru, di sebuah kamar yang 80 persen sesuai keinginan gua, yaitu ada air panas, wifi (wifi nya kurang cepet sih ckck), lalu cukup luas, dan terakhir listrik gak pake token, tapi ternyata disini malah gua merasa sering terganggu. Siapa yang sangka kalau penghuni kos disini banyak orang yang suka suara bising. Di sebelah kamar gua contohnya, dia suka setel musik gede-gede lalu pintu kamarnya dibuka. Dia memang baik, mau ngajak gua kenalan waktu awalnya, meski gua ga mau sebenarnya karena gua lebih suka tak kenal siapa-siapa di kos. Nah, ternyata ia baik sama gua itu ada alasannya, yaitu agar gua gak komplain tentang dia. Tentu saja gua bakal komplain, karena dia sudah sangat teramat berisik! Buat gua jadi gak bisa tidur siang! Lalu, setelah gua komplain, eh dia langsung negur gua, dia bilang "mas, waktu mas berisik saya gak komplain loh." Kesel ga sih?? Gua berisik apanya?? Katanya waktu gua bawa teman-teman gua ke kamar, yang padahal seminggu cuma sekali atau dua kali, itu pun dengan kamar dalam keadaan tertutup. Sedangkan dia, saat semua teman-temannya datang, pintu dibuka segala ampe suara bapak-bapak banyak banget! Gua stress!!

Untung aja dia cuma tinggal selama dua bulan, jadinya gua gak bakal ketemu sama tuh makhluk lagi selama-lamanya.

Oke itu yang pertama, kedua adalah mengenai anjing. Nah, ada satu kamar yang piara anjing pom. Entah napa anjing ini suka banget ngegonggong, dan parahnya hampir tiap waktu dia ditaruh di luar kamar, ngebuat siapa pun yang naik ke lantai dua langsung dihantem sama gonggongan yang super duper berisik! Selain itu, anjing ini juga setiap harinya garuk-garuk pintu kamar gua. Awalnya sih lucu dan ngegemesin. Tapi lama-kelamaan gua jadi risih! Terkadang pengen banget gua bawa tu anjing ke luar kos, biar hilang dah sekalian. Pemilik anjingnya juga gak tanggung jawab sumpah!

Ketiga, atau yang terakhir, tapi gua gak tau lagi apa yang bakal terjadi ke depannya, ternyata ada Samsak di lantai paling atas?! Dan ada orang tolol yang setiap hari mainin tuh samsak ampe suara gedebak-gedebuk nya kedengeran di kamar gua! 

Sip dah, suara anjing, orang sebelah yang emang demen berisik, lalu suara samsak. Hidup gua sudah lengkap dengan ketidaknyamanan selama ada di kos ini. Gua pun jadi kapok untuk mau punya anjing, walaupun gua tau kalau ga semua anjing kayak gitu. 

Susah untuk cari kos yang kayak gini fasilitasnya. Tapi kalau terus kayak gini, lebih baik gua pindah!

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath