Pergi Dari Rumah, Pergi Dari Kosan = Sedih

Ini mungkin adalah hal yang lucu, tapi ini lah yang sudah gua rasakan sewaktu gua sudah ngekos selama sebulan lebih. Karena tiba-tiba saja ada rasa "terikat" yang begitu menyebalkan, yang harus gua alami di dua tempat. Dan jika gua sudah mengalami rasa terikat, maka perasaan akan bermain disini.

Oh Goddd?!?!

Sebelumnya, mari kita lihat, sudah jadi apakah kosan tempat tinggal gua yang sekarang. Hmm... mungkin yang pertama gua pengen kasih tau kalau kamar mandinya sudah ada empat cantelan handuk dan juga baju, lalu juga ada tempat khusus untuk menaruh sikat gigi, odol, dan juga yang paling gua suka, serta baru saja gua beli, yaitu: sabun cair untuk cuci tangan wkwkwk.... 

Sabun cair untuk cuci tangan adalah salah satu benda yang selalu gua idam-idamkan sewaktu gua lagi ngekos. Karena tiap hari pastinya tangan gua selalu kotor, baik itu setelah pulang dari magang atau dari kampus, lalu juga saat gua sudah selesai makan yang menggunakan tangan. Kalau dulu gua selalu cuci tangan pake sunlight, atau bahkan sabun cair untuk badan. Waduh, pokoknya repot deh. Apalagi tiap gua mau cuci tangan, gua selalu buka dulu tutup botol tuh sabun badan dan juga botol sunlight yang buat cuci piring. Rasanya itu sangat lah repot, dan ngebuat gua jadi kepikiran: "seharusnya ada botol sabun cair buat tangan yang sabun-nya bakal keluar dengan cara di pencet atasnya." Nah, pada saat gua lagi belanja bulanan, yah walau cuma beli sampoo di carefur hehehe.... gua pun menemukan botol sabun yang gua mau tersebut, merk lifeboy, dan langsung gua beli lah botol itu seharga kira-kira 15 ribu rupiah. Senang deh gua akhirnya hahahhaa......

Kemudian, selain buat kamar mandi, yang dimana juga gua selalu cuci piring di kamar mandi gua tersebut (ya iya lah, itu lah guna-nya ada sunlight :p). Gua pun akhirnya menempelkan sesuatu ke tembok kamar gua yang masih putih bersih tersebut. Berupa hiasan ala jawa, yang teman gua dapatkan sewaktu mereka selesai event di Yogyakarta. Coba lihat fotonya di bawah ini. Lumayan lah :p

(pending)

Lalu, ada hal buruk yang sempat terjadi di dalam kamar gua. Minggu kemarin, pada malam minggu, tiba-tiba saja Jakarta diguyur hujan yang lumayan lebat. Dan parahnya, walau dalam kamar gua udah bertempelkan tembok semen, tetapi tetap aja air bisa masuk. What?! gila dah, air-nya ngerembes oy dari tembok?!?! Gua gak ngerti dah kenapa bisa begitu, apa mungkin cat-nya gak pake water proof atau, semen-nya yang gak bagus. I really-really dont know deh. Yang penting pada waktu itu gua lagi di rumah (setiap weekend gua memang selalu pulang ke rumah gua yang ada di Dadap), dan untung lah ada Budi dan juga Angga yang mau ngebersihin kamar gua yang udah ada banyak air pada saat itu :D (Thanks Angbud! hahaha).

Terus, apakah sudah dibetulkan?? Katanya sih udah. Cuma nanti aja kita liat kalau ni kosan diguyur hujan lagi. Untung aja pemilik kosannya dapet orang kayak gua, yang ga pake banyak bacot ketika kamar gua lagi ada masalah. Huh, coba orang lain, udah dimaki-maki itu! Btw, untungnya yang kena air waktu itu cuma kasur gua, jadinya gua juga ga terlalu ambil pusing. Coba kalau kena laptop gua, baru deh gua ngamuk wkwkwk....

Kemudian apa lagi yah? Maybe lantai kamar gua yang selalu gua bersihkan kira-kira tiga hari sekali, yaitu: menyapu dan mengepel. Kalau lagi nyapu, ya pake sapu, lalu kalau ngepel, gua pake tisu basah (lah?!). Soalnya lantai buat jalan-nya cuma sepetak sih, jadinya pake tisu basah aja udah cukup, yang emang murah karena merek indomaret. Nice dah haha....

Nah, dengan semua hal itu, rasa "terikat" pun muncul di dalam hati gua. Rasanya itu seperti ada kehidupan di dalam ruangan yang kecil tersebut. Karena pada waktu gua ingin pulang ke Dadap, pada saat weekend, gua serasa agak sedikit sedih ketika akan menutup pintu kamar gua itu, sambil melihat-lihat sekilas keadaan kamar gua, apakah masih ada listrik yang nyala atau tidak. Dan bayangkan saja, bagaimana jika sudah berbulan-bulan nanti?? Gua yang seharusnya berencana akan berhenti ngekos ketika skripsi gua sudah selesai, yah, rasanya gua akan makin sulit untuk berpisah dengan kamar yang selalu gua rawat itu. :(

Apalagi kamar gua memang yang paling beda dari pada kamar yang lain. Dari lebar, tentunya kamar gua yang paling lebar dari kamar-kamar sebelah gua (untungnya waktu itu gua sama Angga Budi adalah penghuni pertama di kosan tersebut. Jadinya bisa milih-milih mana yang paling gede. Kalau sekarang mah udah rame banget!). Lalu juga, kamar gua memiliki kaca khusus yang bisa menembus cahaya yang berasal dari lampu kamar mandi dalam gua. Jadinya ketika gua mau tidur, ya gua tinggal matiin aja lampu kamar gua, dan gua hidupin lampu kamar mandi-nya, jadinya kamar gua bakal terlihat remang-remang, dan enak untuk tidur di kala seperti itu hehehe....

Duh, pokoknya ini sudah gawat darurat deh hitungannya. Ketika manusia sudah memiliki rasa terikat, maka lepas-nya juga akan semakin susah. Dan rese-nya, setiap gua mau balik lagi ke kosan dari rumah gua yang ada di Dadap, gua pun juga merasa sedih. Ya iya lah, gua kan harus ninggalin Nyokap ama adek gua, mangkanya jadi sedih. Lalu masa keadaannya sekarang jadi seperti ituu?? Pengen ninggalin kosan sedih, lalu ninggalin rumah juga sedih???!!!

Ini namanya adalah keterikatan di dua tempat yang berbeda dan juga jauh. Dan satu keputusan besar akan gua ambil ketika skripsi gua sudah selesai nanti. Apakah gua bakal terus ngekos disana?? Atau kah gua akan berhenti dan pulang ke rumah ketika gua sudah kerja nanti??

Yang mana kah yang akan gua pilih? Tentunya tetap akan sedih di akhir ceritanya nanti. 

Hiks....

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath