Sedikit kisah Selama Tinggal Di Kos....

Huffhh..... Sudah hampir tiga minggu semenjak gue ngekos di daerah yang dekat sama kampus dan juga tempat magang gue, yakni: di Mangga Besar. Berbagai macam pengalaman yang menarik pun sudah gue rasakan disini, seperti "Gak bisa tidur" di malam pertama gue tidur di ini kosan (sampe-sampe esok harinya waktu lagi magang, gue bener-bener drop habis!), lalu "musti ngangkat galon aqua dari lantai satu ke lantai empat" (gue bisa loh! wkwkwk), kemudian "menghadapi banyak semut yang menjalar ingin makan makanan yang manis yang sedang gue simpan di dekat tempat tidur gue" (akhirnya gue ga mau nyimpan makanan apa-apa lagi disini), terus "waktu dispenser (pinjaman) gue sedang bocor" (hal ini ngebuat lantai kamar gue jadi basah dan juga ngebasahin kasur gua ckckck. Sekarang gue gak tau harus di-begimanain ini dispenser). Dan yang terakhir adalah, pada saat gue benar-benar harus ngirit, karena gue emang udah terlalu gila kemarin itu, ngabisin sejuta lebih untuk beli peralatan di kosan (seperti gantungan baju yang bisa nempel di pintu, lalu handuk, sabun, dll). Jadinya gue pun sekarang musti makan makanan yang harganya di bawah ceban (bayangin, sehari bisa habis goban hanya untuk makan! ckckck).

Okeh, lalu bagaimana dengan kisah kasih di tempat magang gue? Wow! Ini adalah hal yang sangat menarik yang sepertinya bakal gue ceritain setelah habis dua bulan gue menguatkan otot dan juga pikiran untuk bekerja disana. Mungkin hanya di aplikasi android "Path" lah tempat dimana gue bisa meng-update apa saja kegiatan gue selama magang disana. Soalnya gue juga memiliki ketakutan akan yang namanya "dunia maya". Blog gue kan bisa dibilang bukan yang termasuk jarang dikunjungi, jadinya bisa saja nanti gue salah ngomong di dalam blog ini, dan gue bisa disangka apa. Jadinya tunggu sebulan lebih lagi dah, baru gue akan menceritakan segalanya... hahaha....

Kemudian, disini gue juga ingin mengatakan, kalau di saat gue ngekos, ternyata gue malah menjadi menjadi anak yang LEBIH MALAS ketimbang gak ngekos! Entah napa, kehidupan yang makin dekat dan enak dengan pekerjaan malah selalu ngebuat gue jadi tambah ngentengin, seperti waktu gue pada akhirnya gak naik angkot sama busway lagi buat ke kampus, melainkan naik motor, wow! gue sudah sering telat coy! Padahal semenjak gue naik busway atau angkot, gue malah yang gak pernah telat. Selalu datang tepat waktu. Nah, apalagi untuk sekarang yang dimana gue sedang tinggal dekat sekali dengan kampus dan juga tempat magang gue, tau-tau-nya gue malah jadi makin telat! Bahkan gue sempat malas masuk kuliah, dan memutuskan untuk tidur aja di kosan. Gila! Ini gue loh!!

Selain itu, selama ngekos juga gue jadi sering lupa. Hal ini karena gue sering ngecash kedua hape gue di sebelah kepala gue. Ya iye lah, wong colokannya ada di sebelah kepala gue wkwkwk.... Alhasil banyak hal yang udah gue lupain. Bahkan gue jadi lupa ama beberapa kata yang sebelumnya sering gue pake sewaktu ngobrol ama orang. Nah, ini mungkin bisa jadi sedikit pesan gue untuk kalian, untuk mematikan hape kalian sewaktu mau tidur, karena pengaruh-nya memang benar-benar gawat!

Selanjutnya, gue pun merasa lebih kesepian sewaktu ngekos. Mungkin dua kali persentase-nya daripada waktu gue lagi di rumah, bersama keluarga tercinta gue. Rasanya seperti terus mendambakan kehadiran sang pujaan hati di dalam kosan gue ini (hehehe), tapi gue harus terima kenyataan kalau setiap orang yang gue cinta gak bakal bisa gue miliki. Yup, hal ini lah yang pada akhirnya ngebuat gue jadi "LEBIH SEDIH" sewaktu ngekos, karena musti terus "TIDUR SENDIRI" wkwkwkwk.... ckckck......

Dan ngomong-ngomong soal pujaan hati, gue juga ingin cerita soal si "dia" yang ternyata sanggup ngebuat hati gue jadi semangat lagi untuk mengejarnya. Namun post ini dikhususkan untuk kisah kasih selama gue ngekos, bukan buat ngomongin soal cinta, jadinya di next post aje yah.

Terakhir, gue juga mau bilang, kalau gue lagi takut ama salah seorang penghuni kos di tempat gue. Jadinya ada dua orang, berasal dari India atau Arab atau dimana deh, gue gak ngerti bahasa mereka. Satu orang tingginya kira-kira 180 cm dan gemuk, dan satu lagi 170 cm sama kayak gue. Setiap jam 7 atau 9 malam, gue selalu ngeliat mereka mondar-mandir di depan kamar gue, bahkan pernah gue ngeliat dia berdiri di dekat kamar gue sewaktu gue lagi keluar kamar. Yah, jelas-jelas gue ngerasa ngeri lah. Ini orang mau ngapain coba berdiri terus setiap malam. Namun jika mereka ditanya, alibi mereka pasti sedang ingin menelpon. Soalnya mereka selalu taruh hape di kuping sebelah kanan mereka, dan tanpa ngomong sama sekali (tapi terkadang kedengeran lagi ngomong, bahkan dengan suara yang gede di depan kamar gue). Mereka berdua pun tinggal-nya di depan kamar gue, dan itu sangat lah mengerikan! Apalagi sekarang kedua teman gue, Angga dan Budi yang tinggal di depan kamar gue juga, mereka sedang pergi ke Bali buat kerja selama lima hari. Yah, makin seram lah gue! Gilaa!! Namun untungnya sih, karena gue selalu pulang tiap Hari Sabtu sama Minggu ke rumah tercinta gue, di Dadap, jadinya besok gue ga bakal takut lagi. Bagus!

Yup, semoga aja gue sehat walafiat selama tinggal di kosan ini deh, sekalian semoga gue juga makin bisa ngatur kehidupan gue, pengeluaran gue, dan hal-hal lainnya agar bisa perfect gue menjalani kehidupan disini. Ciayo Anton!!!

Gbme :D
Gb u too....

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath