First Time Nge-kos dan I Love My Mother So Much!

Beberapa hari ini gua selalu mendapatkan mimpi-mimpi yang bisa ngebuat gua jadi ingin menangis, seperti soal mimpi kehilangan teman, lalu yang ada hubungannya dengan keluarga, dan beberapa yang sangat menyedihkan lainnya. Hal seperti ini pun sudah gua sadari kalau pasti akan terjadi, karena keputusan gua di awal Bulan September yang bisa dikatakan cukup besar, yaitu: nge-kos sendirian untuk pertama kali-nya.

Sejak beberapa hari kemarin itu memang sudah gua siapkan diri gua untuk selalu berada di rumah, puas-puas-in hidup bersama keluarga tercinta gua. Tak peduli jika harus ada momen marah-marah, kesel, dan hal-hal yang menyebalkan lain-nya, karena sejak Bokap gua meninggal, gua pun akhirnya tersadar, kalau semua-nya pasti gak akan bertahan selamanya. Akan selalu ada perubahan di tiap waktu-nya, dan sebelum perubahan tersebut terjadi, gua harus bersyukur buat setiap momen yang ada di dalam kehidupan keluarga gua.

Lalu pada waktu Nyokap gua sudah menyepakati usul gua untuk nge-kos sendirian, karena gua harus menghadapi magang dan juga skripsi (jadinya nge-kos di dekat kampus dan tempat magang gua, di Mabes), yah, perasaan sedih pun selalu muncul di batin gua. Rasa kehilangan yang sungguh tak ingin gua rasakan lagi (sewaktu Bokap gua meninggal), kali ini pun harus terpaksa kembali gua rasakan. Walau memang gak seperti Alm. Bokap gua, tapi rasa-nya begitu pedih sewaktu gua harus pergi dari rumah, dan tersadar kalau gua bakal jarang ketemu sama Nyokap gua lagi.

Seperti Hari Minggu tanggal 1 September ini, gua putusin untuk pindahan pada malam hari, karena gua masih gak ingin merasakan momen perpisahan antara gua dan Nyokap gua. Apalagi Nyokap gua itu selalu ngebantu gua, seperti ngepak pakaian gua, dan iketin tas yang berisi barang-barang gua di jok belakang motor gua. Sejak dulu Nyokap gua memang selalu begitu, Beliau yang selalu cuciin piring gua, dan penuhin semua kebutuhan gua sehari-hari, menyebabkan gua jadi anak yang manja. But, hal itu lah yang ngebuat gua jadi sedih pada pukul setengah sembilan malam tadi, pada saat semua sudah beres dan gua sudah siap untuk pergi dari rumah. Nyokap gua pun masih kasih pesan ke gua untuk selalu jangan lupa makan, dan hal-hal lainnya (yang pasti untuk kebaikan gua). Alhasil sewaktu gua sudah jalan, dengan sungguh memiliki perasaan yang sangat terpakasa, yup, gua langsung gak bisa menahan rasa sesak yang ada di dada gua lagi, alhasil gua nangis, setelah sekian lama-nya gua selalu menahannya.

Sekitar 40 menit, bahkan lebih, gua terus nangis. Dada gua seperti terus ditekan, sama seperti gua lagi nulis ini sekarang. Dan air mata gua terus terpompa tak henti-henti-nya, mengalir sambil gua terus mengingat setiap kehebatan Nyokap gua. Rasanya begitu sakit untuk berpisah sama Nyokap gua, walau gua tau kalau ini hanyalah untuk sementara. Karena setelah gua sudah selesai mengerjakan skripsi, gua janji untuk pulang lagi dan terus menemani Nyokap gua.

Bahkan sekarang pun gua jadi kembali bersedih, dan pasti gua bakal terus nangis karena pada waktu gua lagi tidur, gua pasti akan selalu mengingat semua masa lalu antara gua dan Nyokap gua....

Sungguh, gua sangat kangen sama Nyokap gua sekarang.... 

Dan gua pun sangat merasa menyesal, karena gua baru bersyukur buat semua hari-hari gua di dalam keluarga gua semenjak gua habis kehilangan Bokap gua. Yah, seharusnya sejak kecil gua selalu berpikir "semua ini gak akan 'sama' selamanya", jadinya gua bisa selalu berbahagia bersama dengan keluarga gua sejak dulu. Yah, gua memang bodoh. Dan gua tak akan mengulangi hal tersebut untuk Nyokap gua.

Lalu gua juga sudah memiliki sebuah impian yang baru untuk sekarang ini, yaitu: "membanggakan Nyokap gua dan ngebahagiain Beliau". Yah, entah napa impian ini baru benar-benar gua rasakan sewaktu gua udah pindah sekarang. Sekali lagi, gua memang bodoh.

Dan untuk semester terakhir gua ini, di semester 7, semuanya bakal gua lakuin khusus untuk Nyokap gua. Semua usaha gua untuk meraih nilai kumlaut (semoga berhasil), akan gua persembahkan untuk Nyokap gua seorang. Yes, I will!


I love u Mom.....
I love my family....

Gbu.....

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath