Perjuangan Mencari Tempat Magang: Edisi 1

"Berusaha keras Ton" , "Doa Ton", itu lah kata-kata yang Nyokap gua sempat bilang di hari-hari yang penuh dengan kesesakan ini. Yup, tak disangka kalau akan menjadi sesulit ini disaat gua sedang berusaha untuk mendapatkan tempat magang.

Setelah pulang dari Bali dan Bandung selama 13 hari yang penuh dengan have fun, dan sory, belum sempat gua ceritakan disini, keadaan gua pun langsung berubah 180 derajat. Lebih gila dan tentunya sudah ngebuat kepala gua menjadi pusing tujuh keliling. Bayangkan saja, ternyata gua memang harus merasakan kesulitan yang begitu luar biasa yang mungkin sudah pernah dirasakan oleh para anak pra-magang.

Awalnya gua berharap sekali untuk bisa keterima di TV-TV swasta seperti Trans TV dan Metro TV. Dua TV itu awalnya deh, yang dimana Metro TV sudah gua teleponin berkali-kali sampai CV gua yang masih belum dibaca oleh HRD-nya. Seperti di hari kedua sewaktu hari pertama sudah gua kirimkan CV-nya, gua telpon,"gimana bu soal CV yang sudah saya kirimkan kemarin?" Dan ternyata orang-nya masih belum buka email dari gua kata-nya. Dan di hari ketiga pun demikian. Dan yang pasti akan terus gua lanjutkan sampai keterima. Peduli amat jika memang harus wajib magang minimal 6 bulan sesuai dengan katanya (agak shock juga sih kalau selama setengah tahun gua harus magang. Yah, semoga saja ada gaji yang sepadan hehehe).

Kedua, Trans TV, yang dimana tepatnya adalah Trans 7, yang sesuai dengan website-nya kalau masih ada lowongan magang. Dan gua telpon dulu lah seperti biasa kantor-nya, yang lalu kata-nya memang masih ada dan gua musti ke kantor-nya. Dan waktu itu gua disuruh datang Hari Jumat, karena kata-nya biasanya untuk magang di hari itu. Namun gua juga gak tau apakah memang di hari itu juga gua bakal di interview atau gimana. I dont know. 

Dan terus gua pergi dah ke Trans 7 di Hari Jumat. Gua pun langsung menyalakan GPS, mencari rute yang pas untuk ke daerah Jakarta Selatan ini, yang benar-benar bersebrangan dengan gedung Trans TV. (soalnya gua sempat baca di blog orang soal alamatnya). Yah, bodo amat lah ya soal itu. Yang pasti saat gua datang itu adalah waktu jam makan siang, dan gua disuruh tunggu sama resepsionis-nya, yang juga merangkap sebagai satpam (terlihat dari pakaiannya). Lalu sejam sudah, bahkan setengah jam lebih gua duduk di kursi tunggu sampai semua pekerja pada balik ke bangku kerja mereka masing-masing. Yang lalu gua tanya ke satpam-nya,"gimana pak? HRD-nya udah datang?" Dan ia pun langsung suruh gua ke lantai 2, dan ngomong ke satpam di lantai 2 lagi. Lalu pada waktu gua naik ke atas, yap, memang ada satpam khusus untuk lantai dua. Dia lagi duduk dengan BT-nya, hingga saat gua datang, ia pun masih BT. Kemudian saat gua kasih CV gua, gua pun bilang,"saya langsung ke HRD-nya atau gimana ya pak?" Terus, dia malah bilang,"nanti diteleponin. Nih ada banyak CV-nya." Dan gua pun melihat kira-kira ada empat atau lima CV dah waktu itu. Dan itu parah! Karena waktu gua telepon ke kantor-nya, ternyata penerima teleponnya yang gua gak tau resepsionis atau satpam yang ada di lantai bawah itu, ia gak tau kalau seharusnya gua memang harus taruh aja CV-nya, gak usah nungguin ampe HRD-nya balik ckckck.....

Kemudian gua pun keluar dengan rasa sangat kecewa, dengan muka lemas juga, dan kepala yang pusing. Namun gua gak mau nyerah pada saat itu, gua pun langsung berencana untuk pergi ke SCTV, karena waktu gua liat di GPS, letaknya gak jauh juga ternyata. Dan yah, gua langsung menuju ke sana, sampai berkali-kali gua agak kagok sama jalan. Namun gua pun tetap sampai, karena gedung-nya yang terlihat begitu tinggi dan logo-nya yang terpampang besar. Ia pun ada di sebelah Mall (Mall Senayan kayaknya gua agak lupa).

Dan ada hal lucu disini. Saat gua sudah ke resepsionis-nya, menanyakan magang dan bla bla blah, gua pun langsung disuruh jalan lurus ke depan untuk ke lantai satu dan ketemu sama seseorang di ballroom. Dan pada saat gua sudah lurus, eh ternyata gua malah masuk ke dalam mall-nya. Terus saat gua ke lantai satu dan gua tanya ke satpam, eh kata satpam gak ada yang namanya ball room disini. Yasudah, gua pun langsung malas kalau masuk ke dalam kantor-nya lagi. Mungkin aja gua salah dengar atau apa dah, atau hal terburuknya adalah "gua lagi dikerjain", wkwkwkwk,,,, gua memang selalu ngerasa dikerjain selama ini, sewaktu lagi cari tempat magang sesuai jurusan gua yang adalah Broadcasting ini.

Terus gua pun pulang dengan kepala nyut-nyutan....

Di dua hari sebelumnya gua pun sempat ke Antv, dan itu gua sempat juga ditilang sama polisi karena gua pake Headset. Polisinya bilang kalau ada mobil yang mau ke kiri, dan dia udah klaksonin, tapi gua gak denger. Hahaha... itu adalah alasan tertolol dan juga tersadis yang pernah gua dengar dari mulut seorang polisi. Soalnya saat itu gua lagi ada di jalan kiri dimana ada banyak motor yang lagi lewat, dan kenapa cuma gua yang kena karena gak kedengeran soal klaksonan yang cuma khayalan dari seorang polisi yang intinya cuma pengen duit gua tersebut. Ah, beruntungnya dia, gua pun sedang tak membawa SIM. Itu adalah keberuntungan yang begitu besar dan gua pun tak bisa bercocot banyak soal alasan awal-nya yang sungguh berengsek itu. Dan mau tak mau, sebuah budaya antara pengemudi dan seorang polantas pun terjadi. Uang makan gua seketika hilang!

Namun yang pasti, gua pun sampai juga di ANTV yang ada di Jakarta Selatan juga. Dan awalnya GPS gua benar-benar salah nunjukin lokasi-nya. Karena waktu gua udah sampai di titik lokasi-nya, gak ada satu pun gedung yang berlogo ANTV, sampai pada akhirnya gua tanya ke seorang penjaga parkiran motor, dan ia pun bilang kalau gedung ANTV ada di seberang. Jadinya kan ada dua jalur jalanan, one way, yang ke depan dan juga ke belakang, dan di GPS gua kasih tau gua kalau letak gedung-nya itu di sebelah kanan jalanan one way yang ke belakang (sory, gua agak susah ngejelasinnya). Dan ternyata gedungnya itu ada di sebelah kiri jalanan one way yang ke depan, dan itu pun ada di dalam-nya lagi. Lalu yasudah, gua langsung menuju ke sana tanpa tanya ke siapa-siapa lagi, karena gua memang paling males tanya orang (jangan ditiru yah). Padahal gua udah dibilang sama penjaga parkirannya untuk tanya ke ojek waktu udah sampai di seberang, tapi gua pun bersikukuh tetap keliling-keliling jalanan dan cari sendiri.

Hingga gua keliling-keliling, gua malah nemuin gedung TVOne yang letaknya di sebelah gedung bakrie. Dan karena gua malas untuk masuk kesana, gua pun lanjut jalan dan muter lagi ke tempat tujuan. Hingga jreng jeng jreng! Gua nemuin orang yang pake seragam berlogo antv, dan gua pun langsung berbelok ke jalanan yang arahnya dekat dengan orang yang lagi jalan itu, lalu hell yeah! I found it! 

Lucunya, karena waktu itu gua lagi sendirian, dan saat gua ngeliat ada banyak orang yang lagi di luar, dimana mereka semua lagi pake seragam antv, gua pun langsung minder. Dan malah gak ngelepas jaket gua hingga sampai ke resepsionis. Usaha gua tersebut pun berhasil dengan tujuan agar gua gak diperatiin sama mereka semua. Bayangin aja, ada anak yang ngeluntang-lantung pake baju yang beda sendiri. Untungnya gua lagi pake celana bahan waktu itu, sampai-sampai satpam pun mengira kalau gua memang adalah pekerja disana, sampai saat gua mau ngeluarin motor, ia dengan penuh senyum ngebantu gua (waktu mau pulangnya).

Yang penting, saat gua udah masuk, gua pun langsung kasih CV tanpa harus disuruh tunggu lagi. Bahkan sampai ada resepsionis yang nelpon ke HRD-nya dan gua sih harapnya waktu itu gua langsung ketemu sama HRD-nya. Tapi sepertinya HRD-nya lagi sibuk atau terburuknya, gak mau nerima anak magang hahaha.... Tapi karena H-1 gua udah telepon ke kantor-nya, dan mereka bilang kalau masih ada lowongan buat anak magang, sampai gua disuruh datang langsung ke kantor-nya buat kasih CV, ya sudah, gua oke-oke aja deh.

Lalu gua pun pulang ke rumah dengan harapan yang hingga ke-sekian hari ini masih ada. Menyedihkan! Belum ada panggilan lohhhhh!!! Huaaaa!!!!

Dan rencananya Hari Senin besok gua bakal ke MNC, RCTI, dan OChannel. Semoga aja berhasil dong ya Tuhann.... I need it so much!! Dan gua yakin kalau gua memang sudah berusaha keras sesuai dengan apa kata Nyokap gua. Yup, pergi jauh-jauh sendirian, sampe perjalanan kesana selama satu jam lebih, dan pulangnya bisa dua jam karena gua masih agak kagok sama jalan, yah, itu lah sebuah perjuangan. Semoga dapat deh...... Amin!

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath