Cerpen: "Pembicaraan Malam"

Sekitar pukul delapan malam, ketika tibanya seorang gadis muda berumur 20 tahun-di sebuah balai yang dimana terletak di antara dua jalanan untuk pengendara motor dan mobil. Dan sewaktu ia duduk di balai itu, ia pun segera mengeluarkan Blackberry-nya, lalu mengirimkan "PING!" yang banyak ke salah satu orang di contact-nya.

"Mane looo???!!!" Tanya gadis yang bernama Karina ini lewat BBM-nya ke orang tersebut. Dan setelah lima menit menunggu, sialnya dia-ternyata tak ada satu balasan pun datang.

"Awas ya luu kalau udah dateng nantiii!!!" Dan Karina pun segera mengeluarkan headset-nya, lalu mencolokkannya ke Blackberry-nya itu. Segala jenis lagu galau ia setel hingga akhirnya 10 menit kembali berlalu.

Bbbbrrrrmmmm....!! 

Akhirnya, suara motor yang sangat ditunggu Karina terdengar. Dengan cepat, ia menoleh ke arah motor tersebut, dan benar lah-Jennifer, orang yang dari tadi membuatnya gelisah itu datang.

"Lamaa!!" Tegur Karina.

"Sory, tadi gua abis disuruh beli makanan sama Nyokap." Kata Jennifer sambil ia turun dari motornya, kemudian duduk di Balai tersebut sebelah Karina.

"Terus napa lu ga bales BBM gua odong??"

"Biasa lah.... Gua kalau lagi disuruh-suruh gitu-males ngeliat BB. Hahaha...."

"Dasar!" Setelah menghabiskan kata ini, sejenak Karina terdiam dan mulai merubah ekspresi mukanya. Ia menggantinya menjadi muka yang seolah memiliki rasa "bersalah". "Hmmm.... Jen, sebelumnya... gua pengen minta maaf dulu ya soal marah-marahnya gua ke elu kemarin. Gua bener-bener cemburu soal elu yang sekarang bisa jadi MC di kampus kita. Ya elu tahu lah kenapa...."

"Iya Kar, gua ngerti kok. Sory ya, ambisi lu itu gua ambil dulu. Habisnya, si Reinhard telpon-telpon gua terus, minta gua jadi gituan dari kemarin-kemarin." Kata Jennifer sambil buang nafas.

"Emang bener lah ya berarti. Si Reinhard sial itu bener-bener suka ama elu! Resek dah!"

"Gak tahu deh ya. Hahaha.... Tapi lu jangan salah kira lagi. Gua tuh juga bilang ke dia kalau elu bisa jadi MC untuk acara Ospek mahasiswa baru kali ini. Jadi, jangan neting kalau gua juga berambisi sama kayak elu. Oke?"

"Iya dah gua percaya. Ah, emang resek dah. Padahal gua udah usaha mampus-mampusan supaya bisa keliatan lucu di kampus. Apalagi parahnya itu, gua udah jadi muka tembok, karena tiap ada yang ngata-ngatain gua, ya itu sebenernya hanya agar buat satu kelas ketawa. Ngehek! Gua kira, kalau gua udah dapat banyak "dukungan" kayak gitu, ya artinya mereka udah percaya sama gua buat jadi hal seperti MC! Tapi, emang sial beneran deh sumpah!"

"Sabar ya Kar. Kadang dunia itu emang bener-bener buat kita gila. Dan kita udah tau itu."

"Iya emang hahaha. Eh tapi, sebenarnya gua ngajakin elu ketemuan malam ini bukan cuman mau ngomongin itu aja. Tapi ada hal lain nih, yang beneran deh, buat gua jadi bingung habis!!"

"Hah? Apaan?"

"Elu tau kan si Setyo?"

"Hmm..." Jennifer berfikir sejenak, hingga akhirnya ia teringat soal boneka spongebob. "Ohhh... cowok yang waktu itu pernah lempar boneka ya ke elu waktu di Mall?"

"Iya. Betulll sekaliii."

"Napa emangnya? Dia nembak elu?

"Hahaha... ya kaga lah! Dia itu ternyata GAY tauukkk!! Dan waktu di Mall, dia sebenarnya lagi pergi sama temen-temen gay-nya loh! Hahaha...."

"Seriusan???!!! Boong lah lu?! Dia kan keren!!"

"Beneran lahh... Ngapain gua boong. Soalnya dia ngaku sama gua kemarin."

"Aduh! Sayang sekali.... Padahal gua udah mulai tertarik tuh sama dia...."

"Hahaha..... Iya, gua juga. Tapi gua ceritain aja ya waktu kemarin itu. Waduh Jenn... dia bener-bener udah buat gua bingung deh harus gimana."

"Napa ama dia?"

"Hmmm.... dia itu ya begitu.... Yaaa... tapi ini pokoknya dengan perjanjian seperti biasanya ya Jennn...."

"Tenang aja Kar. Mau kita musuhan ampe gimana pun juga, gak bakal ada yang namanya sebar-sebaran rahasia deh!"

"Oke deh. Jadi tuh sebenarnya, si Setyo bilang sama gua kemarin. Dia itu abis diusir sama Bokapnya dari rumah. Dan itu karena Bokapnya gak sengaja ngeliat fotonya lagi ciuman sama cowok di Laptopnya. Itu sih gara-gara si Setyo gak matiin tuh laptopnya, jadi-sewaktu Bokapnya lagi masuk ke kamarnya Setyo, yang dimana si Setyo sendiri lagi di kamar mandi, yoda deh, kayak bom malotop, BUM!"

"Gila yaaa??!! Gua baru pertama kali loh denger hal kayak gitu. Terus gimana tuh nasibnya Setyo??"

"Ya mau gak mau, dia sekarang jadi tinggal sama pacarnya deh."

"Pacar cowoknya?"

"Iya lahh.... Pokoknya ya, kemarin itu dia cerita ke gua semuanya dehh. Dan mangkanya, gua lagi pengen tanya sama elu, gimana ya solusi buat dia itu."

"Waduh, gimana ya Kar, Hal kayak gitu sih gua mana tau. Dan gua kan juga pernah bilang sebelumnya. Soal solusi mah, itu semua tetep ada di tangan orang yang ngerasain. Dia yang harus cari solusinya sendiri. Karena sepengalaman gua, walau gua udah pernah kasi solusi kayak gimana juga, ujung-ujungnya bakal beda, dan parahnya, gua dibilang sebagai orang kepoh! Kebanyakan orang tuh, ya mereka cuman mau didengerin, dan ga butuh congor kita buat sok kasih tau segala macem hal ke dia, apalagi kalau bilang dia itu salah. Mereka dan gua pun cuman mau didengerin plus didukung. Nah, emangnya kemarin itu dia minta solusi ke elu?"

"Ya dia sih ngomong, gimana ya, gimana ya, melulu. Tapi ya emang betul sih kata elu. Waktu gua bilang,"udah elu minta maap aja ke Bokap elu!" eh, dia malah bilang,"gila lo!!" Yaaa..... terserah dia deh...."

"Hahaha.... bener kann..... Seharusnya elu juga bilang ke dia, kalau elu itu cuman pendengar, yang mau ngebuat unek-unek dalam hatinya jadi plong. Ya jadi tempat sampah gitu hahaha...."

"Betul deh kata elu. Seharusnya gua juga bilang ke dia, kalau yang gua ama dia lakuin kemarin itu sebenarnya sama seperti yang kita lakuin sekarang. Ya yang kata gua dari dulu, sebuah "pembicaraan malam" hahaha...."

"Nahh... kalau kayak gitu, sekarang giliran gua ya. Gua mau kasih tau elu tentang sebuah rahasia yang bener-bener rahasia. Pokoknya, rahasia ini yang bener-bener ngebentuk hidup gua sekarang deh."

"Tunggu duluuu.... Soal si Setyo ini belum selesaiii!!"

-Tamat-

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath