Kisah Pria 19 Tahun yang Baru Bisa Naik Motor

Kemarin (Sabtu) dan hari ini (Minggu) adalah dua hari yang cukup menyenangkan buat gua. Karena mama gua akhirnya membelikan gua motor lohhh.... hehe.... Dan kedua hari ini-gua sungguh seperti merasakan mimpi yang jadi nyata. Begitu bahagia sampai ingin menitikkan air mata.... :p

Waktu gua masih SD, gua pernah bermimpi bisa mengendarai sepeda, hingga jadi kenyataan pada waktu gua sudah masuk kuliah. Kemudian pada waktu gua kuliah, gua sempat juga bermimpi bisa mengendarai motor, dan Tuhan sudah menjawab mimpi gua tersebut. Hahayyy...!! ^^

Awalnya itu memang gua yang ngebet habis meminta mama gua untuk membelikan gua motor, soalnya gua sudah tak tahan dengan yang namanya ojek belagu, angkot, dan metromini. Benar-benar bisa menghabiskan banyak uang dan tenaga serta emosi!

Khususnya untuk para ojek yang makin lama makin belagu! Sudah tahu ongkos dari VTB sampai Perapatan Galur itu sekarang sudah gua relakan naik jadi enam ribu rupiah dari goceng. Eh malah tiba-tiba minta jadi delapan ribu rupiah! Udah waktu minta-nya malah kayak orang lagi malak!! Ishh..!! Gua pengen cepat-cepat naik motor makanya dan tak pernah naik ojek lagi untuk selama-lamanyaaaaaaa....!!!

Kalau untuk angkot dan metromini sih masih baik-baik aja... mereka tak pernah menaikkan harga dan selalu memberikan ongkos yang myurahh... ^^

Lanjjjuutttt.... nah, karena gua ngebet banget minta sama mama gua, eh ternyata dibeliin juga sebuah motor yang bermerk Honda Beat. Dan bahagianya... motornya itu sampai di rumah waktu siang hari kemarin! Makasih banget banget dan buanggettt deh buat mama gua!!! Huaa huaa.... 



Lalu, tiba waktu sore, mama gua memutuskan untuk menemani gua belajar naik motor di gang-gang sepi yang ada di blok O. Dan ternyata gua langsung bisa loh! 

Rasanya mudah banget waktu nge-gas dan nye-imbanginnya. Apalagi motornya itu tanpa gigi dan kopling alies matic. Hahaha.... Gua pun langsung melaju dengan cukup santai, tapi sih tetap masih belum menguasai seutuhnya waktu nge-gas. Kadang bisa kurang sadar-terlalu kenceng nge-gasnya-dan hampir jatuh motornya.... Hhhh....

Habis itu, gua dan mama gua langsung pulang deh karena langit sudah gelap. Tapi mama gua yang nge-gonceng gua, soalnya masih belum percaya sih sama gua. :( Namun gua sudah sangat puas sore hari itu! :)

...



Keesokan harinya alies hari ini, gua mulai menggila! Siang harinya gua coba mengendarainya lagi dan karena gua tak puas jika harus muter-muter di gang blok O yang sepi, gua pun ternyata berkesempatan sekali untuk keluar Villa. 

Tiba-tiba saja bensin nih motor hampir habis waktu gua lagi iseng-iseng beli ketoprak. Nah... langsung deh gua melaju keluar Villa untuk ke Pom Bensin yang ada di dekat Perumahan Duta Bandara. Cukup jauh dan ternyata cukup mengerikan juga walau jalanannya tadi tak terlalu ramai. Tapi banyak kendaraan yang melaju kencang sehingga membuat gua deg-deg-an (maklum lah... pertama nih hehe).

Sampai akhirnya gua tiba di Pom Bensin, ada kelegaan yang meluap-luap. Tapi ada satu kesalahan yang telah gua lakukan tadi. Yaitu waktu gua membeli yang premium, gua gak tahu kalau isi ceban aja udah penuh, eh malah tadi gua isi-nya yang 15ribu sampai bensinnya keluar dari lubangnya! Mas yang ngisinya sih mungkin tadi mikir, "nih anak geblek amet ya". 

Sebenarnya kesalahan gua bukan hanya itu. Tadi juga untuk pertama kalinya gua dimarahin bapa-bapa yang juga sedang mengendarai motor. Pada waktu gua sedang ingin berbelok ke kanan, eh tiba-tiba aja ada motor yang juga belok ke kiri namun lawan arah. Salahnya, gua malah melaju di jalanan bagian yang lawan arah, sehingga tadi hampir aja nabrak. Seorang ibu-ibu yang lagi duduk dan menjual nasi uduk pun ikut memarahi gua juga. 

Sumpah deh, benar-benar gua sampai keringetan dan deg-deg-an habis tadi! Bisa mati gua kalau sampai motor baru ini tiba-tiba jadi lecet dan rusak sana-sini. Belum lagi kalau orangnya tadi itu sampai jatuh, duhhh... bisa minta ganti rugi berapa juta ya??!! Huaaa...!!

Namun gua masih tak puas. Kegilaan gua tetap bertahan. Yang terakhir ini adalah petualangan gua yang bisa dibilang lebih luar biasa dari yang sebelumnya.

Sore harinya, gua minta Leo untuk menemani gua saat mengendarai motor. Gua pun mencoba untuk menggoncenginya-karena segala hal harus gua lakukan agar cepat terbiasa nantinya waktu udah masuk kuliah (tanggal 8 September cuy!). Lalu entah napa, gua malah sampai mengendarainya ke Citra dua loh!! Dan waktu sudah sampai, langsung kembali jalan pulang tanpa nongkrong dahulu. Hahaha....

Tadi itu, gua sudah masuk ke jalanan yang benar-benar ramai dan bisa beresiko jika gua melakukan kesalahan. Duhh... tadi itu apalagi waktu lagi nge-gonceng si Leo-rasanya jadi berat ngendarai motornyanya dan sampai terasa keseimbangan gua jadi berkurang.

Tapi gua tetap melaju tak kenal lelah! Gua terus berhasil melewati banyak bahaya, seperti hampir nabrak orang dan mobil, lalu juga hampir jatuh karena harus berjalan di jalanan yang rusak, terakhir-bahkan sampai terasa mau masuk ke dalam got karena keseimbangan gua yang tadi gua bilang, jadi berkurang dikit.

Hingga sesampainya di Villa, kali ini bukannya puas yang gua rasakan, tapi bersyukur banget sama God!! Soalnya gua bisa melihat motor dan diri gua masih tetap utuh sampai sekarang!! Thanks God abis dah!!

....

Yup, jadi itu lah sedikit cerita dari seorang pria yang baru bisa naik motor. Mungkin agak lebay dan norak yah... tapi memang itu semua lah yang gua rasakan. Hahaha....

Sekarang sih gua sedang tak sabar menunggu datangnya plat nomor, STNK, dan SIM nih. Agar gua bisa ke kampus, Mall, dan kemana aja dengan menggunakan motor dehhh... Huaa....

Yang pasti, terima kasih banget dah buat mama gua yang sudah membelikan gua motor dan menemani gua belajar mengendarainya kemarin ^^. Lalu juga untuk Leo yang sudah menemani gua hari ini. Mohon maaf ya lee karena sudah sampai membuat lu jadi deg-deg-an tadi.... hehehe....

Terakhir, tentunya untuk God yang sudah memberikan gua kesempatan untuk meneruskan hidup ini.... Yang sampai tangan-Nya yang kuat itu tidak menjaga gua tadi, bisa-bisa sekarang gua tak bisa nge-blog dalam jangka waktu yang panjang dah.... ^^

Terima kasih semuanya....
Gbu

Anton Suryadi

Independent but not a sociopath